ISTRI KEMENTAN BAKAL AJAK IRIANA JOKOWI PANEN DI KARASAK

Kota Bandung – Kiprah Kelompok Wanita Tani (KWT) Kurdi Asri Kelurahan Karasak, Kecamatan Astanaanyar, Kota Bandung mencuri perhatian istri Menteri Pertanian, Ayunsri Syahrul Yasin Limpo yang juga Ketua Bidang V Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju (OASE KIM).

Ayunsri beserta jajaran Dharma Wanita Kementerian Pertanian mengunjungi KWT Kurdi Asri Kelurahan Karasak, Kecamatan Astanaanyar, Senin (9/12/2020). Wakil Ketua I TP PKK Kota Bandung Yunimar Yana Mulyana hadir langsung menyambut kedatangan mereka di sana.

istri Menteri Pertanian, Ayunsri Syahrul Yasin Limpo yang juga Ketua Bidang V Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju (OASE KIM).

KWT Kurdi Asri berkarya di pemukiman padat penduduk. Namun, kreativitasnya mampu membuat gang-gang sempit itu menjadi asri, bahkan memiliki kolam ikan dan kebun sendiri.

Urban Farming menjadi jawaban dalam mengelola kawasan agar asri dan bisa menjadi media warga untuk bercocok tanam. Warga setempat memelihara ikan lele, ikan hias, serta menanam sayur mayur dan tanaman obat keluarga (Toga).

“Alhamdulillah kami jadi nggak perlu ke warung kalau sekadar untuk nyambel,” kelakar Eva, Ketua KWT Kurdi Asri saat memperkenalkan kelompoknya kepada para tamu.

KWT yang telah berdiri sejak 2014 itu juga sudah mampu menghasilkan produk sendiri yang bisa dijual kepada warga sekitar. Produk unggulan mereka adalah manisan terong dan minuman dari campuran serai, daun jeruk, gula, dan madu yang segar dan menyehatkan.

Keberhasilan KWT Kurdi Asri pun mendapat dua jempol dari Ayunsri. Ia mengaku bangga dengan hal yang telah dilakukan Eva dan Pemkot Bandung.

“Saya 25 tahun mengatur orang mendampingi suami saya, dari mulai camat sampai gubernur. Saya tahu gimana susahnya mengajak warga untuk berpartisipasi kalau tidak sadar sendiri. Tapi saya kagum dengan KWT Kurdi Asri. Ini tidak hanya satu RT, tapi lebih dari satu,” ujar Ayunsri.

Selain untuk melihat KWT Kurdi Asri, Ayunsri juga tengah menyurvei lokasi untuk penanaman bibit tanaman oleh Ibu Negara Iriana Joko Widodo. Sebagai Ketua Bidang V OASE KIM yang membidangi program Indonesia Berkebun dan Menanam, ia perlu mencari lokasi yang tepat untuk melaksanakan program ini.

“Saya sedang mencari lahan yang cukup luas untuk program tersebut. Ada program menanam masal dan memetik. Kalau untuk kegiatan memetik, lokasi ini sepertinya sangat bagus,” ungkap Ayunsri.

Pemerintah Kota Bandung memang sedang gencar mengampanyekan urban farming. Sebab, Pemkot Bandung ingin agar Kota Bandung sedikit demi sedikit mengurangi ketergantungan konsumsi panga dari daerah lain.

Asisten Administrasi Umum dan Kepegawaian, Dadang Gantina mengatakan, hasil kajian menunjukkan bahwa urban farming mampu menekan 5-6% ketergantungan masyarakat terhadap produk pangan dari luar Kota Bandung.

Ia membeberkan, kebutuhan pasokan pangan, khususnya hasil pertanian memang sangat besar. Kota berpenduduk 2,4 juta jiwa ini menjadi kota konsumsi yang 90% pangannya dipasok dari luar daerah.

Untuk memenuhi kebutuhan pangan bagi sekitar 2,4 juta warga Bandung, Kota Bandung memasoknya dari luar kota. Kebutuhan cabai rawit misalnya, membutuhkan sekitar 56,90 ton per minggu. Sedangkan cabai merah 1,36 ton per minggu. Sementara sayuran hijau yang paling besar adalah kangkung yang mencapai 175,84 ton per minggu, tomat rata-rata 88,73 ton, dan bayam 118, 56 ton.

“Saat ini ada 150 kelompok urban farming yang menjadi binaan Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung. Kelompok-kelompok ini bisa menjadi pemicu tumbuhnya minat warga yang lebih besar dalam urban farming,” tandas Dadang.

(Levi/djitu.net)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *